Hari ini: Selasa, 19 Oktober 2021
Kamis, 24 Desember 2020, 10:30 WIB

Unik dan Eksotis! Kenali Jenis Bunglon Peliharaan yang Aman Dipelihara di Rumah

Unik dan Eksotis! Kenali Jenis Bunglon Peliharaan yang Aman Dipelihara di Rumah

jenis bunglon - san diego zoo

Berbagai jenis bunglon kian populer dan dianggap hewan yang unik & eksotis. Apakah bunglon berbahaya sebagai peliharaan? Yuk, cari tahu jawabannya di sini!

Selain memelihara iguana, banyak di antara pecinta reptil yang juga memelihara bunglon karena memiliki karakteristik yang unik dan eksotis.

Bunglon memiliki ciri khas tubuh yang dapat mengubah warna tubuh sesuai dengan kondisi sekitar alias mimikri. Selain itu bunglon juga dibekali lidah panjang dan lengket untuk berburu mangsanya, lho.

Bentuk dan corak tubuh bunglon yang beragam pun menjadi daya tarik tersendiri yang membuat hewan reptil ini kian banyak dipelihara belakangan ini.

Penasaran apa saja jenis bunglon peliharaan yang cocok dipelihara di rumah? Untuk selengkapnya bisa kamu langsung simak pada ulasan berikut ini, nih!

Rekomendasi Jenis Bunglon Peliharaan Terpopuler, Unik dan Eksotis!

Sebagai salah satu peliharaan eksotis, tentu cara memelihara bunglon mungkin agak terasa sulit. Terlebih untuk Sobat Pintar yang pemula, sebaiknya perlu pendampingan ahli terlebih dulu.

Pilihan makanan bunglon mayoritas berupa serangga, walau beberapa jenis bunglon juga dapat mengonsumsi sayur-sayuran.

Sebelum mempertimbangkan untuk merawat bunglon di rumah, ketahui jenis-jenis bunglon peliharaan yang telah PetPi rangkum di bawah ini.

Follow Instagram @PintarPet untuk lebih tahu tentang Reptil lainnya!
>> FOLLOW DISINI

1. Bunglon Yaman

Jenis Bunglon Yang Bisa Dipelihara
Bunglon yaman - oregon zoo

Di antara lainnya, spesies bunglon yaman atau bunglon bertudung (Chamaeleo calyptratus) merupakan jenis yang direkomendasikan untuk pemula karena kemampuan adaptasinya yang cukup baik.

Spesies bunglon yang berasal dari Yaman dan Arab Saudi ini dapat bertahan hidup pada lingkungan dengan rentang temperatur dan kelembaban bervariasi.

Bunglon yaman memiliki bentuk kepala unik dan pilihan warna beraneka ragam, mulai dari kuning, hijau, hingga coklat. Dengan perawatan yang sesuai, bunglon yaman dapat bertahan hidup 6-8 tahun.

2. Bunglon Senegal

Jenis Bunglon Populer
Bunglon senegal - biolib

Bunglon senegal (Chamaeleo senegalensis) merupakan jenis bunglon kecil yang memiliki ukuran sekitar 15-20 cm saja. Sesuai namanya, spesies bunglon ini berasal dari Senegal, Mali, Nigeria, dan Kamerun.

Berbeda dibanding spesies kebanyakan, bunglon senegal hidup di kawasan sabana kering yang memiliki pancaran sinar matahari sepanjang waktu.

Penting untuk pemilik bunglon senegal membuat lingkungan kandang yang sesuai dengan habitat aslinya. Hal ini dikarenakan bunglon senegal sulit beradaptasi dengan lingkungan baru.

Warna bunglon senegal bervariasi, mulai dari kehijauan, kebiruan, hingga keabu-abuan. Umur hidupnya pun diperkirakan kurang dari 5 tahun, lho.

3. Bunglon Jackson

Jenis Bunglon Liar
bunglon jackson - reptile forums

Kalau Sobat Pintar menginginkan bunglon dengan bentuk unik, spesies bunglon jackson (Trioceros jacksonii) bisa jadi rekomendasi yang patut dipertimbangkan.

Bunglon jackson memiliki bentuk kepala gahar dengan tiga buah tanduk, dua di bagian mata dan satu di bagian hidung. Terdapat pula duri-duri lancip sepanjang punggungnya.

Saat pertama kali lahir, bunglon jackson akan memiliki warna coklat. Ketika berkembang dewasa, spesies bunglon ini akan memiliki corak mayoritas hijau, dengan sebagian kekuningan dan kebiruan.

Untuk kamu yang hendak memelihara bunglon dalam waktu lama, bunglon jackson memiliki umur panjang hingga 10 tahun.

4. Bunglon Fischer

Bunglon Yang Bisa Dipelihara
bunglon fischer - ftcdn

Bunglon fischer (Kinyongia fischeri) termasuk salah satu jenis bunglon yang cukup langka. Spesies bunglon ini juga mudah dikenali dengan bentuk kepalanya.

Spesies bunglon fischer memiliki wajah dengan dua buah tanduk yang ditutupi sisik bergelombang mirip kulit pohon. Sepanjang punggung bunglon fischer juga dibekali dengan duri-duri halus.

Pada umumnya, bunglon fischer memiliki warna tubuh hijau cerah dengan bercak halus biru muda pada beberapa bagian. Bunglon fischer tergolong berukuran kecil, yakni sekitar 27 cm.

5. Bunglon Panther

Bungon Langka
bunglon panther - pinterest

Jika mempertimbangkan warnanya, bunglon panther (Furcifera pardalis) memiliki warna beragam, mulai dari merah, hijau, turquoise, dan sebagainya.

Perubahan warna ini digunakan bunglon panther sebagai sarana berkomunikasi dan berkamuflase dengan kondisi sekitar.

Bunglon jantan cenderung memiliki warna lebih beragam dibanding betina. Secara ukuran, bunglon jantan bisa tumbuh hingga 50 cm sementara bunglon betina hingga 30 cm saja.

Sayang bunglon panther cenderung memiliki umur pendek, hanya 2-7 tahun saja. Mereka pun cenderung hewan teritorial dan tidak disarankan untuk dipegang tangan karena rentan stres.

6. Bunglon Flap-Necked

Jenis Bunglon Paling Langka
bunglon flap necked - pinterest

Bunglon flap-necked (Chamaeleo dilepis) memiliki habitat asli di sekitaran kawasan Gurun Sahara. Jenis bunglon ini memiliki tingkat adaptasi tinggi yang dapat hidup pada berbagai kondisi lingkungan.

Jenis bunglon flap-necked ini mendapatkan namanya dari bentuk leher yang mampu mengembang, di mana bagian ini berfungsi untuk menakuti predator di sekitar mereka.

Secara umum bunglon flap-necked memiliki warna hijau cerah sebagai warna dasarnya. Pada beberapa subspesies, ada pula yang memiliki warna solid atau beberapa corak putih dan hitam.

7. Bunglon Surai

Jenis Bunglon Indonesia
Bunglon surai - flickr

Bunglon surai (Bronchocela jubata) merupakan spesies bunglon lokal asli Indonesia yang memiliki sebaran di Sumatera, Jawa, Bali, Kalimantan, Sulawesi, hingga Filipina.

Di beberapa daerah, bunglon surai juga disebut sebagai bengkarung surai atau londok. Karakteristik jenis bunglon ini mudah dikenali dengan adanya surai atau bagian bergerigi di bagian leher belakang.

Panjang tubuh bunglon surai sekitar 55 cm dari ujung kepala hingga ekor. Warnanya mulai dari hijau muda hingga hijau tua kekuningan.

Walau memiliki bentuk menyerupai kadal, bunglon surai juga memiliki kemampuan berubah warna. Misal saat mereka merasa terancam akan berubah menjadi coklat atau hijau kusam.

Apakah Bunglon Menggigit dan Berbahaya Bagi Manusia?

Apakah Bunglon Bisa Menggigit
apakah bunglon bisa menggigit - wikipedia

Bagi Sobat Pintar yang baru memiliki niatan memelihara bunglon, mungkin khawatir sehingga memiliki pertanyaan, seperti "Apakah bunglon menggigit?" atau "Apakah bunglon berbahaya?".

Melansir laman Reptile Today, bunglon merupakan hewan yang tidak berbahaya sama sekali bagi manusia. Mereka cenderung bergerak lambat dan menghindar apabila merasa terancam.

Bunglon juga tergolong hewan soliter sehingga disarankan tidak memegang bunglon sama sekali. Jika hendak melakukannya, sebaiknya berhati-hati untuk mencegah bunglon stres.

Kasus bunglon menggigit cenderung jarang ditemukan dan tidak berbahaya. Hal ini disebabkan karena pola giginya yang kecil dan tidak terlalu runcing sehingga tidak mudah melukai kulit manusia.

Adapun hal-hal yang membuat bunglon menggigit, di antaranya kesalahan saat memegang bunglon, stres dan ketakutan, pemilik menyentuh area sekitar mulut, dan bunglon kelaparan.

Demikianlah beberapa rekomendasi jenis bunglon peliharaan yang populer dan dapat dipelihara di rumah. Semoga Sobat Pintar tertarik dan menemukan jenis bunglon yang sesuai, ya!

Jika kamu suka dengan artikel PintarPet, jangan lupa bagikan artikel ini ke seluruh dunia dan follow juga Instagram @pintarpet untuk tahu informasi tentang Reptil terbaru lainnya!

Referensi Tulisan [ Tampilkan ]
  • https://reptiletoday.com/are-chameleons-dangerous/
  • https://www.reptiledirect.com/types-of-chameleons/
  • https://www.thesprucepets.com/choosing-a-pet-chameleon-1238539
Share

Tentang Penulis

Saya adalah seorang penulis yang antusias dengan hewan peliharaan seperti kucing, reptil dan hewan peliharaan lainnya.

Suka dengan tulisan saya? Hubungi saya disini.

Komentar