Hari ini: Senin, 01 Maret 2021
Selasa, 13 Oktober 2020, 16:00 WIB

9 Jenis Penyakit pada Anjing yang Sering Menyerang

9 Jenis Penyakit pada Anjing yang Sering Menyerang

Anjing bisa menderita hampir semua jenis penyakit yang diderita manusia. Tapi, ada 9 jenis penyakit pada anjing yang harus kamu waspadai berikut ini

Merawat anjing memang tidak mudah, ada beberapa jenis penyakit pada anjing yang sering kali membuat kamu akan merasa kesulitan tentang bagaimana cara pengobatannya. Bahkan, beberapa diantaranya bisa menularkan kenapa sesama anjing dan manusia.

Maka dari itu, penting bagi siapapun yang ingin memelihara anjing untuk mengetahui beberapa jenis yang berpotensi membuat anjing peliharaan kamu sakit dan menularkannya kepada yang lain.

Kali ini, PetPintar akan membahas semuanya dalam artikel ini. Jadi, simak baik-baik dari awal hingga akhir.

9 Jenis Penyakit pada Anjing yang Sering Ditemukan

Jenis Penyakit Pada Anjing

Dikutip dari PetMD, setidaknya ada ratusan jenis penyakit yang bisa diidap oleh seekor anjing. Namun, PetPintar hanya akan membahas 8 penyakit yang sering dialami saja, dan 8 penyakit ini bisa menyerang semua ras dan jenis anjing.

Berikut ini adalah daftar penyakit paling umum yang anjing peliharaan kamu mungkin terpapar saat bertemu dengan anjing lainnya. Mungkin ada risiko khusus di wilayah kamu yang tidak terdeteksi.

Untuk informasi lebih lanjut tentang penyakit tertentu di daerah kamu, konsultasikan dengan dokter hewan kamu.

1. Diare

Sistem pencernaan adalah organ yang paling mungkin terserang penyakit pada semua jenis makhluk hidup. Rentannya organ ini dikarenakan banyaknya jenis makanan yang masuk ke dalam dan memungkinkan untuk menjadi segala macam virus dan bakteri.

Bahkan, ada kemungkinan akan terjadinya kontraksi yang berlanjut ketika tidak ada penangan yang lebih saat anjing terserang penyakit diare. Parahnya, penyakit ini bisa menyebabkan mereka dehidrasi hingga kematian.

Baca Juga: Lucu Banget! Ini 8 Jenis Anjing Kecil nan Imut yang Cocok Kamu Pelihara Di Rumah

2. Distemper Anjing

Distemper anjing, terkadang disebut penyakit hardpad karena mengeraskan hidung dan bantalan kaki anjing, adalah penyakit virus yang sangat menular yang ditularkan melalui paparan udara atau kontak seperti mangkuk makanan bersama.

Meskipun semua anjing berisiko tertular dengan penyakit distemper anjing, hal itu terutama memengaruhi anak anjing dan anjing yang sangat rentan terhadap virus di udara. Jika Anda merasa anjing Anda menderita distemper, bawa dia ke dokter hewan.

Meskipun dokter hewan berusaha sebaik mungkin untuk mengobati anjing yang mengalami gangguan dengan memberikan perawatan suportif dan mencegah infeksi sekunder

3. Virus Parvo

Parvo adalah virus lain yang sangat menular yang menginfeksi anjing yang bersentuhan dengan kotoran anjing yang sakit. Dan, sayangnya, parvo mudah menyebar tetapi sulit dibunuh, begitu menyerang organ dalam anjing.

Dokter hewan merawat anjing yang mengalami parvo dengan memberikan banyak cairan, elektrolit, dan pencegahan infeksi sekunder, tetapi seringkali berakibat fatal.

Cara terbaik untuk menjaga anjing Anda tetap aman adalah dengan memberinya vaksinasi dan menjauhkannya dari semua kotoran, terutama kotoran yang terinfeksi.

INGIN LEBIH TAHU TENTANG ANJING?
Cari info Anjing terbaru hanya dengan sekali klik!
>> CARI DISINI

4. Cacing Hati

Cacing hatis adalah parasit yang hidup di dalam hati anjing peliharanmu, yang menyebabkan kerusakan pada jantung, pembuluh darah, dan paru-parunya jika dia terinfeksi. Cacing hati disebarkan oleh nyamuk, tidak hanya di tempat dengan iklim kering.

Membeli obat pencegahan (seperti cacing hati atau kutu dan kutu) sebanding dengan membeli asuransi - meskipun Anda mungkin tidak ingin mengeluarkan uang untuk itu sekarang, lebih baik daripada tidak mampu membayar krisis nanti.

Ciri-ciri jika anjingmu terkena cacing hati pun meliputi berkurangnya nafsu makan, sesak nafas, batuk-batuk yang terjadi secara berurutan pada anjing.

5. Rabies

Penyakit Anjing

Rabies merupakan penyakit yang disebabkan oleh virus rabies, disebarkan melalui gigitan atau air liur dari hewan yang terinfeksi, dan berakibat fatal setelah hewan tertular dan mulai menunjukkan gejala. Gejala-gejalanya pun meliputi demam, hiperaktif, dan terjadi luka bakar pada beberapa bagian.

Karena tingkat keparahannya dan mudah menyebar ke manusia, banyak kota, negara, taman, dan tukang perawatan mewajibkan anjing untuk mendapatkan vaksin. Tidak ada pengobatan untuk anjing setelah terjangkit rabies, dan ini berakibat fatal.

Cara terbaik untuk mencegahnya adalah memberinya vaksinasi dan menjauhkannya dari satwa liar yang rabies.

Baca Juga: 5 Bahasa Tubuh Anjing yang Wajib Kamu Kenali Biar Makin Akrab!

6. Penyakit Lyme

Penyakit Lyme ini disebabkan oleh bakteri yang berasal dari gigitan kutu (paling umum kutu rusa) dan setelah masuk ke aliran darah, ia menyebar ke persendian dan menyebabkan rasa sakit pada anak anjing peliharanmu. Dan jika tidak diobati, penyakit lyme bisa berakibat fatal.

Penyakit Lyme dapat diobati dengan antibiotik dan dicegah dengan memberinya vaksinasi dan memeriksa kutu tubuhnya setelah terpapar di luar ruangan.

Jika kamu khawatir tidak dapat menanggung biaya perlindungan hewan peliharaan, kamu mungkin ingin mempertimbangkan asuransi jiwa hewan peliharaan.

7. Batuk Kenel

Penyakit ini merupakan infeksi saluran pernapasan yang sangat menular yang menyebabkan peradangan dan iritasi pada saluran udara.

Ini disebut batuk kennel karena merupakan penyakit yang dapat menyebar dengan cepat melalui hewan di dekat - seperti tempat penampungan, taman anjing, kandang, dan penitipan anak anjing. Penyakit ini pun dapat menginfeksi melalui kontak langsung dengan hewan yang terinfeksi.

Kontak-kontak dengan hewan yang terjangkit batuk kenel ini pun dapat menyebar melalui batuk, atau berbagi mangkuk atau selimut yang terkontaminasi.

Meskipun semua anjing berisiko, anak anjing, anjing yang tidak divaksinasi, dan anjing yang lebih tua lebih mungkin terkena batuk kandang karena sistem kekebalan mereka yang lebih lemah.

8. Leptospirosis

Penyakit ini disebabkan oleh kontak - baik secara langsung atau melalui anjing yang sakit - dengan bakteri Leptospira, yang dapat ditemukan di tanah dan air alami seperti sungai, danau, atau sungai.

Para ahli mengatakan anjing juga dapat bersentuhan dengan bakteri dalam urin yang terinfeksi, makanan atau tempat tidur yang terkontaminasi urin atau gigitan dari hewan yang sakit.

Meskipun dokter hewan dapat mengobati leptospirosis dengan memberikan antibiotik dan perawatan suportif, lebih mudah mencegahnya hanya dengan memvaksinasi anjing Anda. Jika anjing Anda pernah bersentuhan dengan dunia luar, Anda harus mempertimbangkannya.

9. Penyakit Ginjal

Para ahli berpendapat bahwa biasanya, ginjal yang sehat mampu menghilangkan limbah protein, menyeimbangkan air tubuh, garam dan asam untuk menghasilkan urin berkualitas tinggi. Namun, seiring bertambahnya usia anjing, penyakit ginjal dapat mengganggu aktivitas ini.

Meskipun penyakit ginjal lebih sering terlihat pada anjing yang lebih tua dan tidak dapat dipulihkan atau disembuhkan, perkembangan dan kelemahannya dapat diperlambat segera setelah ditemukan dan diobati.

Jika anjing Anda menderita penyakit ginjal, dokter hewan Anda akan meresepkan obat-obatan dan diet ramah ginjal, tetapi cara terbaik untuk mencegahnya adalah dengan mengetahuinya lebih awal.

Nah, itu dia 9 jenis penyakit pada anjing yang paling sering dijumpai. Tidak jarang, 9 jenis penyakit tersebut menyerang tanpa adanya suatu gejala.

Jadi, mohon untuk memastikan anjing peliharaan kamu mendapatkan asupan makanan yang bergizi dan hidup di lingkungan yang bersih.

Jangan lupa bagikan artikel ini ke teman-teman kamu melalui sosial media supaya orang di luar sana banyak yang paham juga penyakit apa saja yang bisa menyerang pada anjing.

Referensi Tulisan [ Tampilkan ]
  • http://en.wikipedia.org/wiki/List_of_dog_diseases
  • https://www.avma.org/resources-tools/pet-owners/petcare/disease-risks-dogs-social-settings
  • https://www.petmd.com/dog/conditions
  • https://www.policygenius.com/blog/8-deadly-dog-diseases/
Share

Tentang Penulis

Saya adalah seorang penulis yang antusias dengan hewan peliharaan seperti kucing, kelinci dan hewan peliharaan lainnya.

Suka dengan tulisan saya? Hubungi saya disini.

Komentar