Hari ini: Sabtu, 27 Februari 2021
Senin, 19 Oktober 2020, 16:00 WIB

Wajib Tahu, Pelajari 7 Cara Mengikat Anjing yang Benar Berikut Ini!

Wajib Tahu, Pelajari 7 Cara Mengikat Anjing yang Benar Berikut Ini!

cara mengikat tali anjing yang benar - howstuffworks

Merawat anjing memang menyenangkan. Tapi, cara mengikat anjing yang benar masih belum banyak diketahui. Kamu sudah tahu? Baca disini untuk mengetahuinya

Mempelajari cara berjalan dengan tali adalah salah satu keterampilan terpenting yang dapat Kamu ajarkan kepada anak anjingmu.

Berjalan-jalan dengan anjingmu tidak hanya memberikan latihan yang sangat dibutuhkan untuk anak anjingmu yang sedang tumbuh, tetapi juga akan meningkatkan kepatuhan dan daya tanggap secara keseluruhan.

Kunci sukses pelatihan tali kekang adalah konsistensi dan kesabaran. Ingatlah hal ini di semua bagian pelatihan anak anjingmu, dan kemungkinan besar akan sering berjalan-jalan bersama.

7 Cara Mengikat dan Melatih Anjing Peliharaanmu dengan Tali Anjing

Cara Mengikat Anjing Yang Benar
Cara mengikat anjing yang benar - nbcnews

Cara mengikat anjing yang benar bisa kamu pelajari dengan mudah asalkan setidaknya sedikit kesabaran agar anjing yang sedang kamu latih tidak merespon terlalu agresif pada setiap gerakan yang dilakukan.

Kamu bisa melatih anjing dengan 8 tips berikut ini. Cobalah untuk melakukannya secara bertahap dari langkah pertama hingga langkah akhir

1. Gunakan Sistem Memberi Hadiah

Metode termudah adalah memberi anak anjing camilan kecil dan mudah dikunyah. Ini adalah hadiah yang enak untuk anak anjing yang juga cukup cepat untuk menghindari gangguan dari pelatihannya.

Kadang-kadang hanya bermain tangkap atau tarik tambang sudah cukup sebagai hadiah untuk memperkuat perilaku positif.

Sistem penghargaan lain yang bagus, meskipun lebih kompleks, adalah pelatihan clicker.

Clicker memungkinkan Kamu untuk lebih mudah mengomunikasikan apa yang sebenarnya dilakukan anjingmu dengan benar dengan membuat suara klik dan memberikan camilan saat dia menyukai Kamu.

Baca Juga: Lucu Banget! Ini 8 Jenis Anjing Kecil nan Imut yang Cocok Kamu Pelihara Di Rumah

2. Pilihlah Tali Anjing yang Cocok

Tali anjing yang datar, tipis, dan tali yang tipis bisa digunakan untuk memulai dan memungkinkan anak anjingmu terbiasa dengan sesuatu di lehernya. Tidak perlu memiliki kalung yang terlalu kompleks, terutama saat anak anjing peliharaanmu kecil dan pemalu.

Namun, ada beberapa tali anjing yang wajib kamu hindari, yaitu tali anjing dengan jenis tarikan otomatis. Karena, sebagian besar pemilik anjing berpendapat jika tali jenis ini dapat melukai anjing dengan sangat mudah.

3. Mulailah untuk Membiasakan Anjingmu dalam Memakai Tali Anjing

Tidak jarang anak anjing menjadi gugup saat memasang kalung untuk pertama kalinya. Beberapa anak anjing akan mengamuk atau mencoba mengunyah kalungnya.

Ada beberapa strategi umum yang dapat Kamu coba jika teman baru Kamu tampaknya tidak menyukai kerahnya.

Alihkan perhatian anjing. Cobalah untuk kenakan kalung itu saat Kamu bermain dengannya, atau saat Kamu berada di luar halaman.

Beri hadiah kepada anak anjing. Bawakan camilan atau mainan favoritnya, dan berikan satu kepadanya segera setelah Kamu mengenakan kalung itu.

Kendurkan kerahnya. Kerah harus terpasang erat di lehernya, tetapi tidak terlalu ketat sampai menyebabkan ketidaknyamanan.

INGIN LEBIH TAHU TENTANG ANJING?
Cari info Anjing terbaru hanya dengan sekali klik!
>> CARI DISINI

4. Kenalkan Tali Anjing pada Peliharaanmu

Cara Mengikat Tali Anjing Yang Benar
Perkenalkan tali anjing padanya - ropengo

Mulailah melatih anak anjingmu di rumah daripada berjalan-jalan agar tidak terganggu. Hal ini juga dapat menyebabkan beberapa anjing menjadi gila, sementara anjing lain menutup diri dan tidak mau bergerak.

Pertama kali Kamu memasang tali, jatuhkan ujung tali Kamu ke tanah dan biarkan dia berlari. Bermainlah dengan anak anjing, atau perkenalkan dia dengan anjing lain dan biarkan mereka bermain selagi tali masih menyeretnya. Pastikan dia tidak terbelit dalam proses ini.

Angkat talinya sesekali dan panggil anjing itu kepada Kamu, tawarkan camilan saat ia datang.

5. Hentikan Perilaku Buruk Ketika Tali dipasangkan Pada Anjing

Kamu dapat menghentikan kebiasaan buruk dari anjing untuk berkembang dengan mengatasinya setiap kali hal-hal ini terjadi. Pertama, ketika anjing menarik tali yang mengikatnya.

Segera setelah ini terjadi, berhentilah berjalan dan berdiri diam. Jangan menarik tali pengikatnya, beri tahu anjing bahwa, ketika menarik, ia tidak akan berhasil. Panggil kembali anjing itu kepada Kamu, dan beri dia kudapan saat dia datang.

Jika Kamu secara konsisten dan tenang melakukan ini setiap kali dia menarik, dia akan segera belajar untuk tidak melakukannya. Kedua, ketika anjing tiba-tiba saja diam atau tengkurap.

Jika anak anjing menolak berjalan-jalan, menjauhlah beberapa langkah, telepon dia, dan tawarkan camilan. Mulailah berjalan sampai anak anjingmu melawan lagi, dan ulangi prosesnya. Sekali lagi, dengan ketenangan dan konsistensi, anak anjing akan belajar menikmati berjalan dan menggunakan tali.

Baca Juga: 5 Bahasa Tubuh Anjing yang Wajib Kamu Kenali Biar Makin Akrab!

6. Tali yang Harus Dihindari

Para ahli berpendapat bahwa tali yang wajib kamu hindari adalah jenis tali yang dapat ditarik kembali. Tali jenis ini sangat popular namun tidak sedikit orang yang membencinya.

Walaupun sangat praktis, tali jenis ini dapat membuat anjing peliharaanmu merasa tidak nyaman. Apalagi tali yang dapat ditarik kembali juga dapat membuat leher anjingmu menjadi iritasi.

Hal ini dikarenakan tali pengikat, yang pada dasarnya adalah simpul yang memungkinkanmu menyelipkan kepala anjingmu melalui simpul dan menarik untuk mengencangkan. Karena itulah, tali ini dinilai sangat berbahaya.

7. Jenis Tali yang Harus Kamu Miliki

Tali yang harus kamu miliki adalah tali normal yang berukuran sekitar 2 meter dengan bentuk tali kulit kepang dengan kuningan yang dijepit ke kerah atau aksesoris pada leher anjing, saat hewan ini sedang berjalan.

Namun, jangan gunakan tali jenis ini jika dirasa terlalu berat untuk dipakaikan kepada leher anjing, misalkan jika anjing terlalu kecil.

Walaupun tali jenis ini tidaklah sepopuler jenis tali yang lainnya, namun tali jenis kepang ini sangat disukai oleh anjing-anjing karena kecil kemungkinannya jika leher anjing terluka.

Demikianlah 7 cara mengikat anjing yang benar. Semua tahapan tersebut sangat mudah kamu terapkan. Harapannya, setelah membaca dan menerapkan langkah-langkah ini, anjing kesayanganmu terlukai oleh ikatan yang kamu lakukan.

Akhir kata, sampai jumpa pada artikel selanjutnya. Jangan lupa bagikan artikel ini ke teman-teman kamu di sosial media agar lebih banyak orang tahu tentang bagaimana cara mengikat tali pada anjing yang benar

Referensi Tulisan [ Tampilkan ]
  • https://animals.howstuffworks.com/pets/best-way-to-leash-dog.htm
  • https://www.akc.org/expert-advice/training/teach-puppy-walk-leash/
  • https://www.rover.com/blog/3-tips-effectively-leash-train-dog/
Share

Tentang Penulis

Saya adalah seorang penulis yang antusias dengan hewan peliharaan seperti kucing, kelinci dan hewan peliharaan lainnya.

Suka dengan tulisan saya? Hubungi saya disini.

Komentar