Hari ini: Rabu, 22 September 2021
Minggu, 04 Juli 2021, 17:30 WIB

Begini Cara Merawat Kucing Himalaya dengan Benar Agar Umur Panjang

Begini Cara Merawat Kucing Himalaya dengan Benar Agar Umur Panjang

cara merawat kucing himalaya - wallpaper flare

Cara merawat kucing himalaya sebenarnya tidak sulit dilakukan. Asal tahu teori dan bisa mempraktekkannya dengan benar seperti cara berikut ini.

Sobat Pintar, memelihara kucing merupakan aktivitas menyenangkan yang banyak dilakukan oleh masyarakat Indonesia.

Bulunya yang eksotis dan tingkah lakunya yang menggemaskan tentu menjadi daya tarik utama mengapa banyak orang memutuskan untuk merawat hewan tersebut.

Salah satu jenis ras kucing yang paling banyak diinginkan adalah kucing himalaya.   

Kucing Himalaya merupakan ras kucing hasil persilangan antara kucing siam dengan kucing persia. Ras kucing ini memiliki pola warna yang sama dengan kucing siam, sedangkan untuk bentuk tubuhnya mirip dengan kucing persia.

Kucing Himalaya terbagi dalam 2 jenis, yaitu himalaya ekstrim dan himalaya tradisional. Perbedaan yang dimiliki kedua jenis kucing himalaya ini cukup signifikan, yaitu pada daya tahan terhadap penyakit.

Jika ingin kucing-mu tetap sehat, tentu kamu harus tahu cara merawat kucing himalaya dengan benar, bukan?

Panduan Cara Merawat Kucing Himalaya

Cara Merawat Kucing Himalaya
cara merawat kucing himalaya - wallpaper flare

Beberapa orang mungkin belum benar-benar tahu bagaimana cara melakukan perawatan kucing yang baik dan benar. Apalagi cara merawat kucing himalaya ini cukup berbeda dari ras lainnya.

Untuk meminimalisir kesalahan, baik yang disengaja maupun tidak, kamu membutuhkan informasi panduan perawatan kucing yang benar. Mengingat harga kucing ras campuran persia dan siam ini sangat fantastis, tentu kamu bisa rugi besar jika kucing kesayangan mati akibat ketidaktahuan tersebut.

Ikuti cara merawat kucing ras himalaya berikut ini supaya tetap gemuk dan sehat.

Follow Instagram @PintarPet untuk lebih tahu tentang Kucing lainnya!
>> FOLLOW DISINI

1. Memilih Makan yang Tepat dan Memberikannya Secara Teratur

Untuk menunjang kesehatan kucing, kamu harus menyiapkan makanan yang mengandung nutrisi yang diperlukan kucing. Makanan kucing menjadi hal utama yang dibutuhkan dalam beraktivitas sehari-hari.

Untuk memastikan kebutuhan nutrisi tersebut, kamu bisa membeli makanan khusus di pet shop ataupun membuatnya sendiri.

Jika ingin membuat makanan kucing kesayangan-mu sendiri, sebaiknya kamu tidak mencampurkan daging atau ikan yang akan diberikan dengan nasi.

Supaya pertumbuhan kucing semakin optimal, kamu dapat memberikan daging atau ikan yang sudah dimasak dengan menambahkan sedikit sayuran, misalnya wortel.

Ingin lebih praktis? Kamu dapat membeli makanan khusus kucing himalaya di pet shop yang menjualnya. Sebaiknya sesuaikan makanan yang dibeli dengan kondisi dan usia kucing kamu, ya.

Misalnya, memberi makanan dengan kandungan protein tinggi untuk kucing yang sedang hamil atau yang di bawah usia 1 tahun. Selain itu, kamu juga harus memperhatikan kandungan vitamin yang terkandung dalam makanan kucing guna menjaga kesehatan bulunya.

Meskipun harganya terbilang mahal, namun hal tersebut dilakukan supaya kucing kesayangan-mu tetap sehat.

Setelah memilih makanan kucing dengan tepat, langkah selanjutnya adalah memberikan makan secara teratur. Untuk kucing himalaya dewasa, kamu bisa memberi makan sebanyak 3 kali sehari.

Jangan terlalu sering diberi makan jika tidak ingin kucing-mu mengalami obesitas. Selain itu, hindari pemberian makan dalam jumlah banyak.

Sedangkan untuk anak kucing himalaya, kamu dapat memberinya makanan dalam jumlah kecil namun sering. Sebab, dibandingkan kucing dewasa ukuran lambung anak kucing masih kecil sehingga belum mampu mencerna banyak makanan.

Berikan makanan sebanyak 4 kali sehari pada anak kucing untuk memastikan tumbuh kembang dan kebutuhan nutrisinya terpenuhi.

2. Menjaga Kebersihan Kandang, Tempat Minum dan Makan

Agar kucing tetap sehat, pastikan makanan dan minuman yang diberikan tetap bersih dan higienis. Untuk memastikannya, kamu dapat menjaga kebersihan tempat makan dan minum secara berkala.

Jangan menunggu kotor dan berbau dulu baru dibersihkan, tentu hal ini merupakan tindakan yang kurang tepat. Memastikan tempat makan dan minum selalu bersih akan membuat kucing kesayangan-mu terhindar dari berbagai macam penyakit.

Beberapa orang yang belum tahu cara merawat kucing dengan benar memang kerap menyepelekan hal ini, bahkan ada yang sengaja mengabaikannya. Kamu bisa membersihkan tempat minum dan makan sebelum mengganti air minum dan makan kucing di pagi hari.

Kamu juga tidak boleh lupa membersihkan kandang secara rutin. Kandang yang bersih dapat membantu meningkatkan kesehatan kucing.

Menjaga kebersihan kandang cukup mudah, kamu bisa menyikat dan menyemprotkannya dengan air mengalir hingga debu atau kotoran menghilang.

Sebelum menempatkan kucing ke dalam kandang, pastikan kamu sudah mengeringkannya di bawah sinar matahari.

3. Rutin Membersihkan Bak Kotoran

Setelah kucing selesai buang air besar, kamu dapat membersihkan bak kotorannya. Bak kotoran kucing harus selalu dibersihkan guna mencegah beberapa penyakit pada kucing, misalnya jamur maupun cacingan.

Beberapa orang mungkin masih membersihkan bak kotoran kucing tanpa menggantinya dengan pasir baru. Sebaiknya, kamu dapat membersihkan pasir dan bak kotorannya sampai bersih dengan cara dicuci air lalu keringkan di bawah sinar matahari.

Hal ini guna menghilangkan bau menyengat yang mengganggu penciuman.

4. Mengganti Air Minum Setiap Hari dengan Air Matang

Jangan tunggu air minum kucing kamu habis dulu baru diisi dengan yang baru. Tapi, gantilah air minum secara rutin setiap hari supaya kucing-mu tetap sehat. Air minum yang kotor dapat menjadi sumber penyakit.

Selain itu, pastikan juga air minum yang diberikan sudah dimasak supaya mikroorganisme yang berbahaya tidak menyerang kesehatan kucing kamu.

5. Jangan Lupa Rajin Memandikan Kucing

Kucing himalaya memiliki bulu yang lebat dan panjang, maka dari itu kamu tidak boleh mengabaikan kebersihan tubuhnya.

Rawatlah kucing kamu dengan rajin memandikannya, karena bulu kucing yang tidak terawat dapat menimbulkan beberapa masalah kesehatan seperti jamur, kutu dan rontok.

Mandikan kucing setiap 2 minggu sekali, namun jika sering bermain di luar rumah sebaiknya dimandikan setiap satu minggu sekali.

Selain beberapa cara merawat kucing himalaya di atas, kamu juga bisa memberikan vaksin secara rutin supaya kucing-mu terhindar dari penyakit menular. Sekian dari kami, semoga informasi ini membantu Sobat Pintar.

Jika kamu suka dengan artikel PintarPet, jangan lupa bagikan artikel ini ke seluruh dunia dan follow juga Instagram @pintarpet untuk tahu informasi tentang Kucing terbaru lainnya!

Perhatian: Informasi ini dihimpun dari beberapa sumber. Tim PintarPet tidak bertanggung jawab atas cidera, kematian, kerusakan atau kerugian langsung maupun tidak langsung, materiil dan immateriil yang disebabkan oleh informasi yang kami berikan. Untuk informasi dan tindakan lebih lanjut, sebaiknya kamu bisa mengkonsultasikannya dengan dokter hewan terdekat.

Referensi Tulisan [ Tampilkan ]
  • https://trikmerawat.com/cara-merawat-kucing-himalaya/
  • https://www.kucingklik.com/cara-merawat-kucing-himalaya-dengan-benar/

Tentang Penulis

Saya adalah lulusan Sarjana Kedokteran Hewan (S.K.H) UNAIR 2021 yang antusias dengan hewan peliharaan seperti kucing, hamster dan juga hewan peliharaan lainnya. Saat ini saya sedang mengikuti program Co-Asst Gelombang 36 UNAIR 2021.

Suka dengan tulisan saya? Hubungi saya disini.

Komentar